Mengenal Concentrated Solar Power, Teknologi Penghasil Listrik Berbasis Panas Matahari

1
36

Meskipun teknologi Concentrated Solar Power (CSP) revolusioner dalam bidang energi terbarukan, tidak ada yang baru tentang gagasan pemusatan tenaga surya. Gagasan pemusatan tenaga surya ditemukan pertama kali pada era yunani kuno, di mana Archimedes pada 214-212 SM menggunakan perisai perunggu untuk memantulkan cahaya matahari ke kapal-kapal Romawi yang menyerang. Hal ini menurut mitos yunani kuno dapat membakar kapal-kapal tersebut. 

Telah banyak dibahas apakah mitos itu menceritakan kisah nyata atau tidak. Namun, ilmuwan Yunani Dr. Loannis Sakkas membuktikan pada tahun 1973 dengan membariskan enam puluh pelaut Yunani untuk memegang cermin berlapis perunggu untuk memantulkan sinar matahari ke sebuah kapal yang berjarak dua ratus kaki. Terbukti, kapal tersebut pun terbakar.

Penggunaan teknologi pemusatan tenaga surya tercatat pertama kali pada tahun 1866. Pada saat itu Auguste Mouchout menggunakan palung parabola untuk memanaskan air dan menghasilkan uap yang dapat memutar turbin. Hal ini merupakan penemuan pertama mesin uap bertenaga surya.

Serangkaian penemu menerapkan teknologi di tahun-tahun berikutnya. Pada tahun 1912 di Meadi, Mesir, kolektor surya parabola didirikan di sebuah komunitas pertanian kecil oleh Frank Schuman, seorang penemu Philadelphia, visioner surya dan pengusaha bisnis. Palung parabola digunakan untuk menghasilkan uap yang menggerakkan pompa air besar dengan laju aliran 6000 galon air per menit ke gurun luas yang gersang.

Pembangkit CSP operasional pertama dibangun di Sant’llario, Italia pada tahun 1968 oleh Profesor Giovanni Francia. Arsitektur pembangkit ini mirip dengan pembangkit modern dengan penerima pusatnya dikelilingi oleh CSP. Pada tahun 1982 Departemen Energi AS, bersama dengan konsorsium industri mulai mengoperasikan Solar One, sebuah proyek percontohan penerima pusat 10MW. Proyek ini menetapkan kelayakan sistem menara listrik. 

Empat tahun kemudian, pada tahun 1986, fasilitas panas matahari terbesar di dunia, yang terletak di Kramer Junction, California, diresmikan. Medan surya berisi barisan cermin yang memusatkan energi matahari ke sistem pipa yang mengalirkan cairan panas. Cairan panas digunakan untuk menghasilkan uap yang menggerakkan turbin konvensional untuk menghasilkan listrik. Pembangkit ini memiliki kapasitas 350 MW dan mampu memenuhi kebutuhan listrik 350 ribu orang.

Pada tahun 1996, Departemen Energi AS, bersama dengan konsorsium industri, mulai mengoperasikan Solar Two – peningkatan proyek menara tenaga surya pemusatan Solar One. Dioperasikan hingga tahun 1999, Solar Two menunjukkan bagaimana energi matahari dapat disimpan secara efisien dan ekonomis sehingga listrik tetap dapat dihasilkan bahkan ketika matahari tidak bersinar.

dipasang sejak 2007. Selain itu, Spanyol juga memiliki 33 pabrik CSP yang sedang dibangun dan tambahan 17 proyek yang sedang direncanakan. 

Negara-negara seperti Aljazair, Australia, Mesir, Prancis, India, Italia, Meksiko, dan Maroko juga membangun pembangkit CSP dan bergabung dengan masa depan energi terbarukan.

Sumber :

https://www.aalborgcsp.com/business-areas/solar-district-heating/csp-parabolic-troughs/history-of- csp/ 

https://www.nrel.gov/docs/fy06osti/40211.pdf

1 COMMENT