Coliform: Cara Melawan Si Kecil Jahat

1
32

Tahukah kalian, bahwa kita tidak dapat menghindari bakteri? Mereka ada di mana-mana dan jumlahnya luar biasa banyak. Memang tidak semua bakteri dapat merugikan kita tetapi dalam pangan ada beberapa mikroba yang perlu dihindari. Seringkali pencemaran mikroba pada makanan dapat dideteksi dengan indikator coliform. Bakteri coliform tidak semua berbahaya tetapi ada beberapa strand mereka yang dapat menyebabkan penyakit. Pertama-tama mari kita kenali dulu apa itu coliform.

Apa itu coliform?

Coliform merupakan bakteri yang dapat didefinisikan sebagai bakteri berbentuk rod-shaped atau batang dan tidak berspora. Bakteri ini merupakan bakteri gram negatife dan bakteri motil atau bakteri non-motil yang dapat memfermentasi laktosa dengan produksi asam dan gas saat diinkubasi pada suhu 35 hingga 37 ° C. Bakteri coliform berasal sebagai organisme di tanah atau vegetasi dan di saluran usus hewan berdarah panas.

Dimana bakteri ini dapat ditemukan?

Coliform dapat ditemukan di lingkungan akuatik, di tanah dan di vegetasi; mereka secara universal hadir dalam jumlah besar di kotoran hewan berdarah panas. Selain itu, dapat ditemukan juga di septic tank dan pabrik limbah serta hewan dan unggas liar. Hewan domestik memiliki kontribusi besar terhadap populasi bakteri. Bakteri coliform dapat secara langsung diendapkan ke perairan dari limbah dalam air dan limpasan dari area dengan konsentrasi hewan atau manusia yang tinggi.

Bagaimana bakteri coliform dapat masuk ke dalam sistem perairan?

Sumber yang paling memungkinkan berasal dari tempat air yang digunakan yaitu keran, bak cuci, atau wadah yang tidak bersih. Selain itu, dapat berasal juga dari arus balik sumber yang terkontaminasi seperti filter karbon di wastafel, ember air, atau genangan air di ujung selang. Saluran air yang panjang dapat menarik air atau tanah yang mengandung bakteri ke dalam pipa melalui valve yang mengalami penurunan tekanan atau hisapan. Walaupun demikian, kehadiran bakteri tidak selalu dapat dikaitkan dengan penyakit.

Indikator food microbial safety

Bakteri coliform adalah indikator sanitasi air dan bahan pangan. Mereka dijadikan indikator karena keberadaannya dapat mengindikasi adanya organisme patogen dari fecal lainnya. Patogen yang dimaksud meliputi bakteri, virus, protozoa dan parasit multi cellular yang dapat menyebabkan penyakit. Patogen ini jarang dan susah untuk dideteksi maupun dikultur, ini adalah salah satu alasan mengapa coliform dijadikan indikator; bakteri coliform tergolong organisme yang mudah dikultur dan dideteksi. Alasan berikutnya adalah coliform dapat hidup dan bereaksi di lingkungan natural maupun proses perlakuan seperti patogen. Dengan mengamati coliform, bertambah atau berkurangnya bakteri patogen dapat diperkirakan.

Dalam industri pangan banyak celah yang dapat menyebabkan adanya pencemaran mikroba. Dari mulai air yang digunakan baik sebagai bahan atau pembersih alat hingga kebersihan karyawan pabrik. Bakteri coliform terkadang tidak dapat dihindari seratus persen maka setiap bahan makanan memiliki batas maksimum coliform sesuai standar. Di Indonesia kita memakai standar SNI. Jika kita menganggap remeh indikator dan keberadaan bakteri ini, tidak menutup kemungkinan patogen yang berbahaya telah mencemari produk makanan kita. Hal ini bisa berisiko menyebabkan konsumen keracunan makanan dan dapat merugikan perusahaan.

Apa yang harus dilakukan untuk menghindari coliform?

Cara untuk menghindari coliform dibagi menjadi 5 ,yaitu melalui metode desinfeksi klorin yang umum digunakan, pemanasan, iradiasi ultraviolet, ozonisasi, dan iodinasi. Pertama, Sistem pengolahan khlorinasi pada dasarnya terdiri dari sistem umpan yang menyuntikkan larutan klorin (natrium hipoklorit) atau bubuk kering (kalsium hipoklorit) ke dalam air di depan tangki penyimpanan. Kebanyakan chlorinator menggunakan pompa umpan perpindahan positif untuk mengukur klorin ke dalam air. Unit lain dapat menggunakan chlorinator tipe suction atau penetes pellet untuk menghasilkan klorin.Air baku yang masuk ke klorinator harus benar-benar bersih atau bebas dari endapan atau kekeruhan yang tersuspensi agar klorin secara efektif membunuh bakteri. Filter sedimen secara rutin dipasang di depan klorinator untuk menghilangkan sejumlah kecil material yang tersuspensi.

Klorin yang disuntikkan ke dalam air dikonsumsi karena membunuh bakteri. Klorin juga dikonsumsi oleh kotoran dalam air seperti besi, hidrogen sulfida, dan bahan organik. Jumlah klorin yang dibutuhkan untuk membunuh bakteri dan mengoksidasi semua kotoran dalam air dikenal sebagai permintaan klorin. Dengan demikian, jumlah total kaporit yang harus disuntikkan ke dalam air akan tergantung pada permintaan klorin dari air baku. Karakteristik air lainnya seperti pH dan suhu juga akan mempengaruhi jumlah klorin yang harus disuntikkan ke dalam air. Tujuan dari klorinasi terus menerus adalah untuk menyediakan cukup klorin untuk memenuhi permintaan klorin dan masih memungkinkan sekitar 0,3 hingga 0,5 miligram per liter sisa klorin dalam air. Residu klorin ini kemudian tersedia untuk membunuh bakteri yang dapat masuk ke air setelah klorinator.

Waktu yang diperlukan untuk klorin untuk membunuh bakteri dikenal sebagai waktu kontak. Waktu kontak yang diperlukan akan bervariasi tergantung pada karakteristik air, tetapi aturan umumnya adalah menyediakan sekitar 30 menit waktu kontak. Tangki tekanan standar biasanya tidak cukup besar untuk menyediakan waktu kontak yang cukup, sehingga tangki penahan antara yang lebih besar mungkin perlu dipasang. Waktu kontak yang cukup juga dapat dicapai dengan menjalankan air melalui serangkaian pipa melingkar. Persyaratan waktu kontak dapat dipersingkat dengan meningkatkan dosis klorin (superklorinasi), tetapi ini mungkin memerlukan penambahan filter karbon untuk menghilangkan rasa dan bau klorin yang tidak menyenangkan.Sistem perawatan klorinasi kontinyu membutuhkan perawatan yang signifikan. Chlorinators harus diperiksa secara rutin untuk memastikan operasi yang tepat dan persediaan klorin harus terus diisi ulang. Kedua bentuk klorin cair dan padat adalah beracun dan iritasi yang harus ditangani sesuai dengan langkah-langkah keamanan tertentu.

Kedua, Sinar ultraviolet (UV) telah menjadi pilihan populer untuk perawatan disinfeksi karena tidak menambahkan bahan kimia ke air. Namun, unit sinar UV tidak direkomendasikan untuk persediaan air di mana total bakteri coliform melebihi 1.000 koloni per 100 mL atau bakteri coliform fecal melebihi 100 koloni per 100 mL.Unit ini terdiri dari bola lampu UV terbungkus oleh lengan kaca kuarsa (Gambar 2). Air disinari dengan sinar UV saat mengalir di atas selongsong kaca. Air yang tidak diolah yang masuk ke unit harus benar-benar bersih dan bebas dari endapan atau kekeruhan yang tersuspensi untuk memungkinkan semua bakteri disinari oleh cahaya. Filter sedimen sering dipasang di depan unit UV untuk menghilangkan sedimen atau bahan organik sebelum masuk ke unit. Lengan kaca kuarsa juga harus dijaga bebas dari film apa pun. Solusi pembersihan semalam dapat digunakan untuk menjaga lengan kaca bersih, atau wiper opsional dapat dibeli dengan unit untuk membersihkan kaca secara manual. Air dengan kekerasan tinggi (kalsium dan magnesium) juga dapat melapisi lengan dengan timbangan (deposit keputihan dengan keputihan), yang mungkin memerlukan pembersihan rutin atau penambahan pelunak air.

Kerugian dari sistem ini adalah hanya membunuh bakteri di dalam unit dan tidak memberikan disinfektan sisa untuk bakteri yang dapat bertahan atau dimasukkan ke dalam pipa setelah unit sinar UV. Persyaratan perawatan minimal untuk unit UV tetapi bola lampu perlahan akan kehilangan intensitas dari waktu ke waktu dan akan membutuhkan penggantian sekitar satu tahun sekali. Beberapa unit dilengkapi dengan sensor intensitas cahaya UV yang dapat mendeteksi ketika bola lampu tidak memancarkan sinar UV yang cukup. Sensor-sensor ini menambah biaya awal unit tetapi dapat membayar sendiri dalam kehidupan bohlam yang meningkat.

Ketiga, Pemanasan Air mendidih selama satu menit efektif membunuh bakteri. Metode ini sering digunakan untuk mendisinfeksi air selama keadaan darurat atau saat berkemah. Perebusan adalah waktu dan energi yang intensif, namun, dan hanya persediaan air dalam jumlah sedikit. Ini bukan pilihan jangka panjang atau berkelanjutan untuk desinfeksi pasokan air.

Keempat, Ozonisasi dalam beberapa tahun terakhir, ozonisasi telah menerima lebih banyak perhatian sebagai metode untuk mengobati masalah kualitas air termasuk kontaminasi bakteri. Seperti klorin, ozon adalah oksidan kuat yang membunuh bakteri, tetapi gas ini jauh lebih tidak stabil yang harus dihasilkan di lokasi menggunakan listrik. Setelah ozon dihasilkan, itu diinjeksikan ke dalam air di mana ia membunuh bakteri. Unit ozonisasi umumnya tidak direkomendasikan untuk disinfeksi karena jauh lebih mahal daripada klorinasi atau sistem sinar UV. Mereka mungkin berguna di mana masalah kualitas air banyak harus diperlakukan, seperti disinfeksi dalam kombinasi dengan penghapusan zat besi dan mangan.

Kelima, Iodinasi yodium telah digunakan di masa lalu, mirip dengan klorin, untuk terus menerus mendisinfeksi air. Iodinasi tidak lagi dianggap sebagai pilihan desinfeksi permanen karena masalah kesehatan yang terkait dengan paparan jangka panjang terhadap tingkat rendah sisa yodium dalam air. Tablet yodium adalah pilihan populer di kalangan berkemah dan pejalan kaki untuk desinfeksi air.

Semua metode harus dirancang dengan tepat untuk tujuan penggunaan dan dipelihara dengan baik. Selain itu, analisis bakteri dari air yang diolah harus dibuat cukup sering untuk memastikan perawatan yang memadai. Terutama untuk pengguna air sumur, mereka harus menggunakan kontraktor sistem air sumur yang memenuhi syarat untuk mendisinfeksi sumur tersebut.

Dibuat oleh:

Abiyu A. / 02320171013

Erika F. / 02320171006

Lakeshia E. K. / 02320171024

1 COMMENT